Selasa, 13 Mei 2014

TTM (Temen Tapi Mampus)

Gue selalu berusaha utk bisa bertemen sama siapa aja, mulai dari yang gaulnya gembel abis, sampe yang bener bener tajir. Meskipun pada akhirnya gue kebanyakan gaul sama geng gembel abis, karena 'tersenggol' dari komunitas tajir abis, mengingat untuk sekedar nraktir mereka beli rambut nenek aja uang jajan gue ga cukup, paling banter gue terpaksa traktir mereka makan rambut nenek gue beneran sebagai gantinya. Meski demikian bagi gue bagaimanapun pertemanan itu adalah sesuatu yang penting banget buat dijaga. Sayangnya,  sebaik baiknya diri ini *tsah* menjaga kekompakan sama temen, tetep aja kadang kala kita akan menghadapi kecanggungan dan ketidakcocokan soal cara berteman sama beberapa tipe orang, sehingga jangan heran kalo terkadang di satu sekolahan lo bisa aja bertemen baik sama satu angkatan, tapi kalo soal deket dan nyambung, cuma ada beberapa orang aja yang bisa.

Dari semua temen yang kurang nyambung sama gue, ada beberapa jenis temen yang kadang bukan lagi hanya bikin gue ngerasa gak nyambung, tapi justru malah pengen bener bener ngejauh dari mereka. Nah, beberapa diantaranya akan gue coba share..

1. Curhat disembarang tempat.

Jenis temen pertama yang menurut gue ga enak untuk ditemenin adalah mereka yang suka curhat ke kita, tanpa melihat situasi dan kondisi yang pas. Secara pribadi sih gw sering dan seneng dicurhatin, tapi agak ga enak aja kalo waktunya gak tepat, ujuk ujuk eh langsung maen curhat aja. Pernah satu kali gue punya temen, sebut saja namanya Odi, jadi waktu itu kita dikelas lagi rapat berdua ngomongin soal tugas kelompok. Jadi ceritanya kita ngerasa nyari data primer buat makalah itu susah. Tapi kalo mau bagus memang sebaiknya harus dapet data yang langsung dr perusahaan. Gue daritadi sibuk nanya nanya dan cari data alternatif yang bisa diandelin. Hampir setengah jam nyari, gue masih stak. Nah, ditengah kebingungan yang bikin otak gue udah mulai korslet, gue perhatiin si odi, temen sekelompok gue satu satunya, diem aja dipojokan kaya ayam sakit. Gue berasumsi dia  juga daritadi pasti lagi nyari solusi buat nyelesain masalah makalah kelompok kita.

"Kalo menurut lo gimana bang ada solusi ga ?" Tanya gue ke Odi.

Odi bangkit dari lamunannya, menatap gue serius, dan kemudian ngejawab..

"Sra, gue mencret mulu udah 2 hari nih"

Rupanya si Odi ga peduli sama sekali gue ngomong apaan daritadi. Gondok. Mungkin kalo ga ada hukum dia udeh gue tikam pake pensil 2B pada saat itu juga.

Kesimpulan: Jangan pernah curhat soal mencret sama temen sekelas

2. Cowe
Ada lagi satu jenis temen yang bikin gue sering naek darah, yaitu jenis temen cowok yang rada kecewe cewean, atau gue sebut dengan istilah cowe. Sebenernya secara personal gue ga ada masalah sama gaya mereka yang klemar klemer kaya makhluk invertebrata, itu pilihannya dia. Hanya gue suka terganggu oleh kelenjean mereka saat lagi jalan bareng sama gue dimuka umum. Pernah satu kali temen gue, namanya Viko. Sebelumnya gue mau berdoa dulu, "ya Tuhan semoga Viko tidak nyasar ke blog hamba, apalagi sampai baca post ini, sebab hamba mau ngegosipin dia. Amin"

Suatu hari gue lagi pulang kuliah malem dari kampus hendak menuju shelter busway Salemba. Setelah selesai ngebayar tiket dan masuk ke tempat tunggu, gue ngeliat seonggok Viko yang kebetulan juga lagi nunggu bis sambil sibuk sama gadgetnya. Gue berharap dia ga ngeliat gue, supaya gue ga perlu basa basi. Sial, belum sempat masuk ke kerumunan orang yang nunggu busway dia keburu ngeliat gue.

Viko: Hey sraaa.

Gue langsung merhatiin,  ciri khas cowe kaya Viko ini kalo nyapa tuh tarikan bibirnya beda kayak cowo biasa, harus agak ditipisin sambil mengayun gimana gitu, minta banget dilindes pesawat Hercules.

Gue: hai Vik (dalem hati: Lu ngapain ngeliat gue sih)

Setelah basa basi sebentar bis pun dateng, dan sialnya gue lagi lagi harus bediri disebelah dia. Disinilah semuanya bermula..

Viko: Lo kerja ato dirumah sekarang sra?
Gue: Kerja
Viko: lo tau gak gue udah bete banget dikantor gue sekarang.

Disini gue udah bingung mau nanggepin curhat colongan kaya gini. Ga nanggepin salah, nanggepin lebih salah lagi. Akhirnya gue jawab

Gue: oh ya..kok bisa gitu sih ceritain dong. (dalem hati: Oh ya, Bodo amat)

Abis itu Viko meracau nyeritain kisahnya, mulai dari gaji yang menurut dia kurang banyak,  sampe prediksi dia soal harga kutek di tahun 2029. Kagak deng, becanda. Over all, Gue sih ga masalah aja sama aja konten omongan dia malem itu, tapi yang bikin gue resah adalah gaya bicaranya yang melambai itu, yang telah berhasil mengundang perhatian penumpang busway teralih ke kita berdua. Dengan tampang menyelidik penumpang busway yang gak punya kerjaan langsung merhatiin kita, beberapa pura pura ga ngeliat ke kita berdua, tapi gue tau mereka lagi nguping. Gak cuma sampe disitu aja, yang lebih kampretnya lagi, rupanya mereka cendrung lebih fokus merhatiin gue. Satu hal yang gue rasa mereka ingin ketahui tentang gue adalah: apakah gue melambai juga.

Sebisa mungkin gue tanggepin curhatan lebai Viko dengan cara segagah mungkin, demi citra gue dimata penumpang busway. Dan setelah berhasil menjaga harga diri gue didepan penumpang busway serta berhasil menahan diri untuk gak ngelempar Viko keluar dari jendela busway, akhirnya Viko berencana turun duluan di shelter berikutnya.

Viko: Sra gue duluan ea..

Gue:  oke deh. (dalem hati: hush hush)

*Penumpang busway masih merhatiin kita*

Busway melambat, dan viko melangkah keluar sambil berpaling nengok gue kebelakang. Sayangnya, dia mengucapkan kalimat yang paling gue takutin..

Viko: dadah Esra..

Nah lo.. gue mau jawab apa. Gue pernah punya pengalaman kalo gak jawab dadahan cowe kaya gini, besok besok pas ketemu mereka udah ngerasa kalo kita tuh ngejauhin mereka. Padahal gue gak mau hal itu terjadi, tapi gak mungkin juga gue ngejawab, "Dadah Viko, Oh iya.. kalau sudah sampai rumah jangan lupa kirim surat ya."

Si Viko menatap ceria ke arah gue sambil nunggu gue ngedadah balik ke dia. Untuk sepersekian detik gue ada dalam dilema. Antara harga diri, dan pertemanan.  Dan entah kenapa pada saat itu gue lebih memilih pertemanan.

"Dadah" kata gue pasrah

Busway jalan, dan gue sendiri harus rela nerima tatapan "ih-najis-lo" dari para penumpang busway yanng daritadi sibuk menyelidik kita berdua. Alhasil, gue cuma bisa pasrah dan berdiri sendiri dipojokan.
"Bangsat lo Vik" kata gue dalam hati.

(EYS)

Kamis, 08 Mei 2014

Si Ganteng Setelah 7 Bulan

Tes tes.
Waaaahhh … lebih dari setengah tahun kagak ngebloogg. Saking lamanya gak update kaya baru mulai belajar nulis blog lagi. Sebelumnya gue mau ngucapin banyak terimakasih buat kalian yang selama ini masih mantengin blog gue. Gue tau pasti banyak dari kalian yang selama ini terus berharap harap cemas nungguin blog ini diupdate lagi ya kan ???

Krik krik krik

Baiklah
Apa kabar semua ?? Semoga kalian semua dalam keadaan sehat sentosa.. amin
Gue sendiri sehat walafiat, dan masih rupawan.. Hanya akhir akhir ini gue ada sedikit masalah karena suka susah bedain muka gue sendiri sama Mike Lewis..

Pas ngeliat foto ini nyokap bilang dia bingung nyari yang mana foto gue, yang mana Mike lewis

Sekarang kita cerita cerita.

Kalo ga salah, terakhir kali posting, gue masih seorang Esra muda, tampan, dan baru saja keluar dari kantor konsultan yang hampir aja ngebunuh gue beserta dengan segudang pekerjaannya.. hehe
Nah, sekarang, Esra yang kalian liat nge post disini adalah seorang Esra muda, masih tampan, tapi sekarang udah jadi abdi Negara, alias (C.)PNS saudara-saudara.. *sombong*
Panjang ceritanya gimana gue bisa masuk CPNS, yang pasti gue sekarang yang tadinya sibuk ngata ngatain PNS, eh sekarang malah ada didalemnya.. huahahaha. Gapapa juga sih, justru kan kalo lo mau merubah sesuatu ya mau ga mau harus dari dalam, bukan dari luar. Sekedar info, gue masuknya kagak pake nyogok, buat kalian yang ngerasa bahwa jadi PNS harus bayar, sebenernya ada juga lho instansi jujur yang sistem perekrutannya ga pake duit, relasi, dll. Btw, doain terus bangsa ini ya, karena dengan masuknya gue, maka jumlah PNS beler bertambah satu orang lagi di negeri ini. huehehe

Instansinya dimane Sra ??

Ntar kapan kapan gue kasih tau, sama gue posting foto ganteng gue pake baju PNS, makanya stay tune terus dimari ya *gapentingsra*.

Gue juga masih lanjut kuliah nerusin S1.

Gue masih kumisan.

Dan masih jomblo.

Iya, masih jomblo, puas lo kampret.

Ngomong-ngomong soal jomblo, gue barusan ngobrol sama temen gue sekantor, sebut saja namanya Vivi, jadi ceritanya dalam waktu dekat si Vivi ini mau ketemuan dan jalan bareng sama temen cowoknya gitu deh, tapi lagi bingung nyari tempat yang asik buat jalan. Nah, berhubung gue ini orangnya seneng membantu tanpa diminta, disini gue mau sedikit ngasih rekomendasi tempat nongkrong mana yang bagus atau yang sebaliknya juga harus dihindari, ketika jalan pertama kali sama gebetan.
Cek dis aut.

Yang Bagus :

  1. Tukang Baso PInggir jalan 
    Banyak orang yang merasa bahwa penajajakan ditempat kaya gini tuh gak banget. Padahal menurut gue justru sebaliknya, ini adalah salah satu tempat yang bisa membuat lo bisa menilai karakter calon pasangan dengan segera. Contoh, kalo lo makan bakso panas terus dipinggir jalan lagi, pasti rentan banget keringetan kan. Nah, waktu lo keringetan itu, lo bisa tau dia perhatian apa enggak, seandainya dia langsung ngasih tisu ke elo, apalagi sampe ngelapin, nah disitu lo bisa nilai bahwa dia memang perhatian. Tapi kalo ternyata dia biasa aja, apalagi malahan ngambilin tisu buat ngelap abang tukang baksonya, nah lo mending udahan deh.
  2. Maen ke rumah lo
Ini kalo lo enggak ngekost ya. Kebanyakan cowok akhir-akhir ini, kecuali gue, seringkali Cuma sekedar coba-coba kalo namanya ngedeketin cewek. Nah, untuk ngebedain mana cowok yang serius, dan mana yang cuma main main, mendingan waktu ketemuan pertama langsung aja lo ajak doi maen kerumah lo, pas ada orangtua lo. Kalo memang do’i berani , berarti cowok itu serius, ato kalo misalnya memang dia cuma maen maen, minimal lo udah tau dia pemberani, karena butuh mental yang lumayan gede untuk maen kerumah cewek tapi sekedar pengen mainin cewe tersebut.

Yang tidak bagus :

  1. Hindari Kampus
Di tempat yang satu ini kalian bakal berpotensi ketemu sama banyak banget mahasiswa/i cantik dan ganteng yang bisa mengganggu perkenalan awal kalian berdua. Ngejalanin penjajakan ditempat kaya gini tuh, ibaratnya lo lagi coba mempresentasikan hasil masakan lo ke customer, yang lauknya adalah ikan kembung plus nasi uduk, tapi didepan restoran yang menyediakan steak, pettucini dan semacamnya. Sama-sama enak sih, tapi bisa membuat mata cowok gebetan kalian berpaling. Bukannya ngerendahin cewek ye, tapi namanya cowok, mau cewek gebetannya udah secakep ape juga, tapi begitu ada yang laen yang cakep dikit pasti tetep aja matanya jalan, terlepas dia bakal suka atau enggak. Hanya cowok cowok setia yang hebat yang bisa enggak demikian. Contohnya ? Ehm, Gue

  1. Hindari Dufan
Kalo lo tau cowok gebetan lo ini adalah seorang yang suka tantangan, sebaiknya hindari dufan. Seperti kita tau di Dufan itu ada wahana wahana ekstrim macam halilintar dan sebagainya. Kebanyakan cowok yang suka hal baru dan tantangan pasti seneng naek wahana ekstrim macam begituan. Cowok begitu, ketika jalan di Dufan bareng cewek yang lagi dia deketin, kadang bisa mengalami dilema. Dilema pertama adalah, karena dia tau cewek pasti ga suka naek wahana ekstrim macam itu, sehingga dia terpaksa naek wahana-wahana Dufan yang unyu-unyu buat nyenengin cewek, tapi dalem hatinya sendiri dia kayak ngerasa ada yang ga beres dengan dirinya, karena terpaksa naek wahana wahana yang menurut dia feminim banget. Namun disisi lain, sekalipun cewek misalnya mau nyesuain cowok untuk naek wahana ekstrim macam gitu tetep aja beresiko. Kenapa ? Karena cewek itu perlu keanggunan agar terlihat semakin cantik, sedangkan cewek gak bakal bisa tetep terlihat unyu, fresh, dan imut pas naek halilintar.. Mau cewek secakep apapun pasti bakal jejeritan sampe bibirnya terbang kemane-mane, dan berpotensi bikin cowok ilfil. Cuma cowok cowok setia yang hebat yang bisa enggak demikian. Contohnya ? Ehm, Gue.

Yak Sekian dulu apdetan penting siang ini.
Ga sabar nih pengen maen ke blog lu pade..

Meluncurr..

(EYS)

Selasa, 15 Oktober 2013

Ampun Pak Dosss.. Ngebet dikit

Wedew.. Sebelumnya gue pengen ngucapin selamat Idul Adha buat temen temen yang merayakan. Selamat memotong hewan kurban. Oh ya, buat para jomblo kalian kayanya gak perlu ikutan nyumbang hewan lagi deh, toh udah korban perasaan tiap hari kok. Eaaa..

Hari kamis gue udah mulai UTS. Di kampus laen gue denger, ada yang udah mulai UTS dari hari rabu. Ngomong-ngomong soal UTS, gue jadi inget masa masa indah gue di UNJ dahulu. Kenapa Sra emang di UI kagak indah ? Yah, sebenernya kalo diliat-liat lagi pas di UNJ tuh keadaan ujiannya lebih menantang jiwa petualangan kita. ssahh .. Sebaliknya, di FE UI bisa dibilang hampir seratus persen kita kagak bisa kerjasama apalagi nyontek, fakta ini dulu pertamanya cukup mengejutkan gue, selain karena kadar keketatan pengawasan disini tuh lebih ketat dari celana ledging yang kekecilan, mayoritas anak-anak esktensi itu adalah alumni STAN. Emang kenapa anak STAN ?? Gue pernah nanyain ke salah satu dari mereka, namanya bang Boy, dia pernah gue ceritan juga disini, mengenai fenomena ujian di FE UI.

Gue : Bang, hebat ya.. Ujian pada sendiri-sendiri.

Bang Boy : Emang kamu biasa nyontek Sra ?

Gue : Enggak sih bang, tapi kalo lo ujian gitu kan kadang bisa aja ada missing link, nah terus rasanya sedih aja kalo sampe akhir ujian lo gak nemu itu dan harus rela satu soal gak kejawab semua.

Bang Boy : Iya sih Sra, tapi kami memang dulu di kampus (STAN), kalo curang itu langsung dapet nilai D, huruf O nya ambil di sekertariat..

Gue : Parahh, DO (Drop Out) maksudnya ??

Bang Boy : Iya dek..

Gue sendiri sekarang sebenernya punya cukup banyak waktu belajar buat UTS, tapi bagi mereka yang kerja, apalagi kalau kebetulan pas hari UTS itu lagi padet banget urusan kantor dan gak bisa belajar sama sekali, mereka bisa nangis bombay pas ujian. Bahkan, waktu semester 1 kemaren gue pernah mergokin temen sekelas pas lagi ujian, ketika kita semuanya lagi pada buru buru ngerjain, eh dia malah cengo. Yang anehnya, pas pengawasnya kasih tau, “yak, 10 menit lagi ya”, dia dengan gagah perkasanya maju duluan ngumpulin. Selidik punya selidik, dia bilang ke gue ternyata dia gak ngerti sama sekali, dan gosipnya dia dapet nilai jelek untuk mata kuliah itu.

Kalo lo tanya gimana suasana ujian pas D3 di UNJ dahulu, gue jawab keadaannya gak seketat disini, bahkan memang di banyak kampus lain juga sebenernya gue yakin gak ketat-ketat banget. Nah, meski gak ketat, tapi jangan harap segala bentuk “kreatifitas-berlebihan” (baca : Nyontek) mahasiswa bisa berjalan mulus seratus persen. Gue pengen share beberapa cerita yang gue saksikan dulu waktu UTS, dan mungkin kalian juga pernah ngalamin. Cek dis aut

Kasus Renol (nama disamarkan)

Jadi ceritanya kita lagi ujian makro ekonomi. Semuanya panik, karena sebelum UTS kebanyakan dari kita kaga merhatiin pelajarannya. Sepuluh menit sebelum ujian, beberapa mahasiswa sibuk komat-kamit ngafalin materi, ada yang lagi nyiapin alat tulis, ada juga yang  udah pasrah dan cuma menatap langit-langit ruangan dengan pandangan kosong sambil berdoa. Gue sendiri waktu itu lagi  ngences sambil mandangin mahasiswi-mahasiswi cakep yang pada lewat.

Waktu ujian pun tiba..

Kita semua sibuk dalam keheningan, tapi kalau gue bisa denger suara hati manusia, gue yakin suasana kelas itu udah kayak arena permainan Halilintar Dufan, dengan suara jeritan hati bergema dimana-mana. Gak lama kemudian, tiba-tiba dosen gue beranjak dari tempat duduknya dengan cepat menuju ke sebelah bangku gue, yang notabene ditempati seorang mahasiswa kalem bernama Renol. Dia, setelah gue inget-inget lagi, paling santai menjelang ujian dimulai tadi.

Dosen : Renol, apa itu ?

Sekelas kaget dan langsung ngeliat Renol. Rupanya dia lagi ngebet saudara-saudara.. Gobloknya, si Renol ini gerakannya lambat banget, bahkan sampe pas sekelas nengok dia masih keliatan megang catetannya di atas meja. Yang paling idiotnya lagi, dia dengan gaya sok mafia, mindahin kebetan itu kebawah mejanya, persis kaya nempelin upil, bedanya kertas catetan itu gak nempel, sehingga terpaksa dia tahan pake tangan kiri.
Masih dengan tangan kiri menahan kebetan dibawah meja, dia menatap bu dosen dan menjawab dengan yakin.

Renal : Gak ada apa-apa kok bu, saya gak ngerti ibu ngomong apa..

Ya elaaahhh.. nenek nenek lagi snorkeling di Samudera Indonesia juga tau dia lagi ngapain.

Kasus Ferdi (nama disamarkan)

Praktek ngebet lain yang gagal dialami oleh temen gue Ferdi. Jadi waktu itu kita UTS tentang matakuliah teori. Si Ferdi ini gue tau udah ngetagin tempat duduk duluan supaya bisa nyatet kebetan diatas meja. Pengawas dateng, Ferdi udah selesai nyatet kebetan. Dengan santainya dia sok ngebantu pengawas ngebagiin kertas ujian, bahkan sesekali repot mengatur posisi duduk orang lain.

Ujian dimulai.

Pengawas : Oh ya, posisi duduknya kurang bagus nih. Semuanya geser kesamping 2 bangku.

Ferdi shock. Semua catetannya ada dimeja, dan gue tau dia gak belajar sama sekali daritadi. Gak mau menyerah begitu saja, dia coba berargumen sama pengawas.

Ferdi : Lah, ngapain bu, udah pas kok.
Pengawas : Gak apa-apa, biar gak ada yang curang aja.

Ferdi : Ah.. Ribet lagi bu, mindah-mindahin tas, tempat pensil, kartu ujian. Tenang aja sih bu.

Pengawas : Ribet apanya kamu *nyamperin bangkunya Ferdi*

Ferdi : ayo cuy cepet pada geser..Kalian nunggu apalagi, kasian kan ibunya nungguin.

Dan akhirnya, tidak ada yang tau nasib nilai Ferdi setelah itu. Hanya dia, Tuhan, dan meja kebetannya yang tau.

Akhir kata, buat kita semua yang akan menghadapi UTS, semoga sukses. Persiapin diri sebaik mungkin. Bagi yang ngebet, terutama buat yang suka membenarkan diri dengan bilang bahwa, gak jujur waktu ujian itu adalah bohong putih, karena nyonteknya adalah demi memperjuangkan IP tinggi supaya membahagiakan orangtua, ingatlah bahwa tiada dusta yang berasal dari kebenaran. Asik.. Gue ngomong apaan barusan.

Cemungutttt..

(EYS)

Selasa, 01 Oktober 2013

WKG

Makasih buat yang kalian yang nungguin post terbaru. Makasih juga buat kalian yang meski gak pernah merasa demikian, tapi belom close blog ini. *kecup*

Mari langsung ke topik.

Jadi ceritanya gue  sekarang masi lanjut kuliah di UI *sujud*, meskipun IP gue semester kemaren terjun bebas tanpa parasut, dan menyebabkan gue terpaksa resign dari kerjaan. Setelah IP gue turun, praktis sekarang kerjaaan gue adalah berusaha naekin IP lagi. Caranya ? Dengan belajar setiap hari, eh enggak deh sebulan sekali maksudnya. hehe *Gue memang terkenal rajin belajar dari dulu*

Oh ya, ada yang mau denger saran gue, khususnya buat kalian para mahasiswa akuntansi yang mau nyoba kuliah sambil kerja ??

Carilah perusahaan-perusahaan biasa dengan job desk yang gak terlalu banyak/sulit, jangan konsultan, auditor dan sepupu sepupunya, agar kelangsungan hubungan harmonis kalian dengan IP bisa tetep terjaga. Kecuali kalo kalian memang udah dari sononya pinter, ya monggo-monggo aja. hehe

Lanjut ke topik lain..

Gue semalem baru balik dari rumah Naomi, salah seorang temen di komunitas pemuda Bethel, ada acara makan-makan untuk ngerayain ulang tahunnya dia. Sebagai seorang pemuda yang gemar berwisata kuliner makanan gratis, gue tentunya langsung mengiyakan ketika diundang. Disana, pas disuruh ngantri ngambil makanan, gue gak ragu untuk langsung ambil bagian, apalagi pas tau kalo nyokapnya Naomi ini rupanya emang terbiasa masak buat catering. Begitu sampai di meja makan, mata gue langsung terbelalak.. Makanan yang tersedia itu beragam banget.. mulai dari mie goreng dengan daging, capcay, bakwan goreng, sampe makanan Jepang yang namanya shabu-shabu juga ada.

Ngomong-ngomong soal sabu-sabu, gue sebenarnya udah pernah sepintas ngedenger ada makanan dari Jepang yang namanya bener-bener persis dengan salah satu jenis narkoba ini. Awalnya gue pikir itu cuma sekedar halusinasi para pencinta makanan Jepang aja, tapi kemaren pas liat sendiri, akhirnya gue penasaran juga. Dan setelah menghabiskan satu mangkok, gue baru tau kalo shabu shabu itu rasanya enak.

Berhubung kebobrokan pengetahuan gue tentang khasanah makanan dunia udah sedikit tertolong oleh semangkuk sabu-sabu, gue pun memberanikan diri untuk nemuin nyokapnya Naomi untuk mengucapkan terimakasih. Iya, sekalian sambil cari kesempatan buat minta nambah..

Gue : Tante, enak lo shabu-shabu nya..

Nyokap Naomi : Oh iya, makasih ya..

Gue : Ngomong-ngomong kita gak bakal ditangkep polisi kan nih, karena habis makan shabu-shabu ? Hehe

Nyokap Naomi : *ketawa* Masih ada lo makanan Jepang, kapan-kapan mau tante bikinin apa selain shabu-shabu?

Gue : Ohh bolehh.. Aku mau nyoba Putaw-nya tante.. enakan mana ya kira-kira dibanding shabu shabu ?

Nyokap Naomi *cengo*

Ngomong-ngomong soal makan gratis dirumah orang, dikesempatan kali ini gue pengen sekalian berbagi trik sukses untuk bisa kenyang , tapi gak malu-maluin ketika diundang makan dirumah orang lain,. Sebagai pakar makanan gratis gue dengan bangga mempersembahkannya untuk kalian wahai Pencinta WKG (Wisata Kuliner Gratis) dimanapun berada..Cek dis aut.

1.       Pura pura Nolak
Ketika lo diundang makan, tidak butuh waktu lama, pemilik rumah biasanya akan langsung to the point nyuruh lo makan, supaya kerjaannya cepet beres. Sebagai pencinta makanan gratis yang baik, sebisa mungkin kita tidak langsung menerimanya begitu saja. Gengsi. Jawaban basi yang cukup populer adalah dengan mengatakan, “makasih tante, nanti belakangan aja”, atau “Masih kenyang tante, ngobrol aja dulu”. Biasanya pemilik rumah yang baik tentunya tidak akan menyerah dengan mudah, sehingga penawaran kedua, atau ketiga akan diajukan kembali kepada anda. Nah, dari riset yang gue lakukan 43,28% pencinta makanan gratis akan langsung menerima di penawaran kedua, sedangkan pencinta makanan gratis yang berani mengambil resiko, sekitar 56,82 % baru menerima tawaran makan di penawaran ketiga. Tentukan pilihanmu.

2.       Seandainya Pura-pura Nolak Gagal
Adakalanya lo bakal nemuin pemilik rumah yang ngeselin alias pelit. Pemilik rumah dengan karakter seperti ini, ketika menawarkan makan sekali terus kita gak mau, niscaya dia akan segera menutup tudung sajinya, dan tidak memberi anda opsi kedua untuk menikmati hidangan yang tersedia. Tips untuk mengahadapinya mudah saja. Namun sebelumnya anda perlu berhati-hati dan memastikan terlebih dahulu, bahwa calon korban pemilik rumah yang anda singgahi memang adalah benar-benar pemilik rumah dengan karakter pelit. Indikasinya bisa terlihat jelas setelah pemilik rumah mengatakan, “Oh gitu ya, padahal udah disiapin”, kemudian segera ke meja makan untuk menutup tudung saji, maka anda boleh memastikan dia bahwa memang pemilik rumah pelit yang harus segera anda taklukan. Caranya segeralah berlari secepat mungkin dari ruang tamu tempat anda duduk mengejar pemilik rumah yang sedang melangkah ke meja makan untuk menutup tudung sajinya. Tahan tudung sajinya, dengan tangan kanan, ambil piring terdekat dengan tangan kiri, kemudian sendok lauk yang paling mungkin untuk disikat terlebih dahulu, dan makanlah dengan terhormat.

3.      Seandainya Masih Gagal juga
Adakalanya pemilik rumah yang anda hadapi ternyata bukannya pelit, tapi memang sama sekali tidak punya niatan untuk mengajak anda makan dirumahnya, alias basa-basi. Pemilik rumah dengan tipe seperti ini sangat menyulitkan pencinta wisata kuliner makanan gratis manapun, karena tidak ada kesempatan lagi setelah sekali menolak. Namun jangan panik. Tips nya adalah segera berjalan perlahan menuju pemilik rumah, bius pemilik rumah tersebut dari belakang kemudian ikat ditempat yang aman. Agar tidak menimbulkan kecurigaan, beberapa tetangga terdekat dan pak RT disana juga bisa sekalian anda bius. Setelah situasi aman, kembalilah ke meja makan, dan nikmati hidangan yang ada. Sebelum  meninggalkan rumah, usahakan mengucapkan terimakasih terhadap pemilik rumah, demi menjaga tata krama dan sopan santun. Gak, tapi gak perlu nyuci piring juga.

Pencinta WKG lagi ngantri. Fantastic !
Sekian tips makan kenyang tapi gak malu-maluin ini.
Selamat mencoba.. Salam WKG

(EYS)

Selasa, 03 September 2013

Balik Maning

Langsung aja ya..

Jadi ceritanya gue udah resign dari kantor gue yang pertama, mulai akhir agustus kemaren.

Alasannya ?

Yang paling utama karena gue ngerasa kuliah sambil kerja itu cukup melelahkan. Jadi kayaknya untuk semester ini gue fokusin kuliah dulu aja, baru pikir-pikir lagi entar kalo mau kerja.

Eniwei, dari pengalaman kerja kemaren, gue dapet banyak banget pelajaran, mulai dari ilmu akun dan pajak itu sendiri, hingga yang namanya mental, kesabaran, dan ketahanan untuk bisa survive di tengah pressure. Wakaka

Rada sedih juga si ninggalin suasana dimana kita udah mulai terbiasa. Tapi kemaren si, pas begitu gue nutup pintu keluar dari kantor kaya ada suara teriakan orang sama musik trompet kemenangan. Kalo gitu pasti mereka sedih banget dong ya  gue pergi *gubrak*

Bos, Temen-temennya disana juga lumayan asik asik sih..

Nah berhubung mereka semua juga kebanyakan udah tau tentang blog ini, gue reviewin satu-satu tentang beberapa diantara mereka :

Pak Sean Wiliam Hanley

Pak Will ini bisa dibilang adalah bos diatas segala bos *halah*. Tapi dia ini orangnya cukup humble, kalo lo liat track record nya dia  yang pernah jadi  direktur CIMB Securities dll, gak kebayang dia bisa bersosialisasi sama anak buah. Gue sendiri kebetulan pernah dapet wejangan gitu dari dia, waktu gue lagi pusing sama kerjaan kantor dan kuliah. Nasehatnya gini : “Sra, masalah itu lo bedain jadi 2, pertama masalah yang bisa lo handle dan masalah yang gak bisa lo handle. Untuk masalah yang bisa lo handle pikirin jalan keluarnya, tapi untuk masalah yang gak bisa lo handle lagi, gak usah dipikirin”.

Oke pak, catet.

Ibu Yani

Ibu Yani ini bos gue langsung. Ibu Yani banyak ngajarin gue tentang disiplin, ketegasan dan profesionalisme kerja. Hueehe. Makasi Ibu Yani

Kak Merry

Satu hal yang paling kocak gue inget dari kak Meri adalah, waktu dia interview gue. Ada satu pertanyaan yang menurut gue rada gimana gitu. Kak Merry bilang gini,

Ka Merry : Esra

Gue : Ya ..

Ka Merry : Menurut kamu apa yang bikin saya bisa milih kamu ?

Gue pernah nonton pilem yang make percakapan kayak gitu, dan rata rata itu ditanyain sama cewek yang lagi bingung buat ambil keputusan buat nerima ato nolak cowok yang nembak dia. Waktu itu malahan gue hampir pengen jawab, “Aku orangnya setia, rada sedikit posesif, tapi bisa kok ngasih kebebasan, asal kamu bisa ngatur waktu kapan sama aku kapan sama temen-temen kamu”.

Tapi untungnya gak jadi, berhubung saat itu gue kembali sadar, gue lagi ditanya interview buat kerjaan

Bapak Yoas

Salah satu direktur yang paling humble juga. Pak Yoas ini, gak banyak yang tau, punya bakat mendeteksi adanya hawa makanan dari jarak jauh. Luar biasa bukan. Suatu bakat yang jarang dimiliki direktur-direktur, dewasa ini. (Kidding Pak, huheuheuhe). Pak Yoas banyak ngajarin gue tentang gimana cara memposisikan diri antara anak buah dan atasan.

Rachel

Dia ini salah satu orang yang lumayan sering bikin gue shock sama omongannya. Pernah suatu kali selepas jam makan siang, dia nyamperin gue sambil bilang, “Sra”

“Iya Kenapa”

“Gue rasanya pengen hamil deh”

Untuk sesaat gue cuma bisa cengo.

Tapi untungnya percakapan tersebut gak berlanjut lagi. Seadainya waktu itu sampe berlanjut, palingan gue cuma bilang

“Sori rach, gue gak bisa bantu”.

Dibalik sikapnya yang rada ceplas ceplos, si Rachel ini sebenarnya pemikir dan penilai.

Ibu Yani, Rachel, Mba Sinta, Sulis, gue, Mbak Selly, Sultan

Indosterling Group


Mbak Sinta & Mbak Selly

Mbak Sinta dan mbak Selly tuh ibarat pinang dibelah kampak. Dia bisa melengkapi satu sama lain, terutama kalo lagi mau ngecengin orang. Sisi positifnya, mereka ini cukup berdedikasi di posisis pekerjaanya masing-masing. *sssaahhh

Pak Yana dan Pak Nur

Pak Yana ini punya kecepatan berjalan yang luar biasa. Pernah satu kali dia disuruh keluar sama kak Merry untuk beli makan siang, nah kebetulan pada saat itu gue juga mau nitip, tapi keburu dia udah keluar. Rasanya baru berapa detik bunyi pintu ditutup, pas gue kejar keluar, dia udah ngilang. 5 menit kemudian udah dateng nenteng makanan sambil senyum-senyum sok imut.
Kalo pak Nur rada kebalikannya pak Yana, tapi dia cukup enak diajak bertemen.

Bang Danar

Dia orang pertama yang paling gampang nyambung sama gue. Orangnya rada kocak, tapi beler parah. Huhehehe..

Kak Grace

Moto hidupnya : Gue punya hak penuh atas hidup gue sendiri.
Dia udah banyak pengalaman hidup, dan cukup dewasa di usia dia sekarang.

Segitu sih yang bisa gue share dari sekian banyak karyawan, kalo kebanyakan ntar lo semua pada bosen baca nya. Hehehe
Jadi mulai sekarang gue cuma sibuk buat kuliah, ngebabu, dan pelayanan. So, kayaknya nih blog bisa terurus lagi. Tetep stay tune yak.

Okeh, gua mau mandi dulu. Dahh

(EYS)

Nyang Maen Kemari